"Don’t Grow Up, It’s A Trap"

21 September kemarin tepat ngerasain apa itu umur 19, walaupun sama aja kayak umur sebelumnya. Di umur 19 udara yg lo hirup tetep aja dinamain Oksigen, di umur 19 langit yang lo liat tetep aja biru dan di umur 19 roti yg sebenernya lo panggang tetep aja dinamain roti bakar.
Tapi mungkin ini tahun terakhir lo bisa disebut “anak belasan tahun”, karena september depan lo udah ga bisa di panggil “Mau beli apa dek?” sama tukang nasi goreng, tapi “Mau beli apa mas?” karena umur lo udah kepala “2”. Serem gak sih? Lebih serem ini kayaknya daripada nonton Insidious 2 di kamar pas malem jumat.
Walaupun sama-sama masih bisa dibilang remaja, rasanya 19 sama 20 itu terlalu jauh buat di sebrangin. jauh.. jauh.. jauh.. *bergema*
Bagaimana bisa dibiilang udah umur 20 sedangkan tiap hari kerjaan cuma baca komik, main game sama googling tampang Anais Gallagher yg cakepnya kurang ajar…..
Oke, kita lupai Anais, fokus ke tulisan ini. Sebelum masuk ke umur 20 kayaknya mending review masa remaja diri sendiri.
Jadi 1 dari (hanya) 5 siswa SD yg masuk SMP Jakarta, kehidupang SMP gue dimulai dari sebuah mimpi. Setelah ngobrol, anak2 lain mayoritas bilang asiknya masuk SMP krn mau ketemu cewek-cowok cakep, sementara cuma gue anak yg punya mimpi pengen ngeliat perpustakaan SMP yg (kabarnya) lebih gede dari SD. “Tidur, nginep, tinggal disitu juga gue mau. Bayangin buku-buku lengkap yg gak pernah lu baca ada disitu, bayangin nya aja bikin kesemsem.” Setelah ngomong begitu obrolan yg tadinya seru pun bubar dengan cara satu-persatu alesan mau ke kantin & toilet. Oke, ini gara-gara imajinasi aneh gue. ….
Next, akhirnya apa yg gue bayangin jadi nyata, perpusakaan SMP gue lumayan gede. Rela masuk awal demi ke perpus, istirahat ke perpus, pulang juga ke perpus, dan kalo mau tutup mesti ditarik-tarik dulu sama penjaganya.
Walaupun gak setiap hari masa remaja SMP gue lewatin di perpus dan penjaganya yg masih pelit gak bolehin minjem buku lebih dari 3, tapi diluar itu skill berinteraksi dengan sesama makhluk bumi gue mulai berkembang. Awalnya dari kecil emang paling males ngobrol sm orang yg baru kenal, apalagi memulai topik. Itu harus dipikirin 1 jam dulu.
"halo, gue dika" "gue ryan" (jeda waktu 10menit)
"kelas berapa yan?" "7-4" "oh.." (jeda 20menit)
"rumah dimana yan?" "pondok kopi" "jauh ya" "iya" (jeda 25menit)
"kelas berapa yan?" "tadi kan udah" "………." *akhirnya dia perlahan tapi pasti pergi jauh*

Lanjut ke masa SMA,
Emang bener sih yang orang-orang bilang